Kebijakan Jam Sekolah Memicu Adanya Pro dan Kontra

Centralnews – NASIONAL, Sehubungan dengan adanya kebijakan delapan jam belajar di sekolah dari Senin hingga Jumat pada tahun ajaran baru, Juli 2017 mendatang pastinya memicu adanya pro dan kontra, baik dikalangan masyarakat maupun pemerintah.

Pasalnya, kebijakan yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2017 tentang hari Sekolah itu memiliki kekurangan dan kelebihan.

Dikutip dari situs Sindonews, anggota Komisi X DPR Venna Melinda berpendapat, akan ada sinergi antara dua subyek pendidikan di dalam kebijakan itu, yaitu guru dan murid. “Jadi kita harus mencermati secara apple to apple terkait keinginan dari Menteri Muhadjir ini,” ujar Venna, Kamis (15/6/2017).

Namun, dirinya pun mempertanyakan dari sisi anak didik, apakah sudah realistis dengan kebijakan itu dalam karakter masyarakat Indonesia yang plural dan multikultural, terutama di daerah pedesaan. “Karena Indonesia bukan hanya kota-kota besar di Jawa saja,” katanya.

Loading...

Dirinya pun mengambil contoh di Papua, apakah di sana anak-anak bisa belajar sesuai dengan jam kerja, karena sarana dan prasarana pendidikan yang minim dan kurangnya jumlah tenaga pengajar.

“Kemudian dari sisi guru, banyak sekali permasalahan bagi tenaga guru di daerah, terutama tunjangan atau honor,” papar politikus Partai Demokrat ini.

Padahal lanjut dia, guru-guru di daerah seperti Papua justru pengorbanannya paling besar. “Meninggalkan keluarga dan hidup di alam yang jauh dari gemerlap kota merupakan salah satu kisah luar biasa sering saya temui saat saya sedang kundapil atau kunker DPR,” ujarnya.

Hal demikian dianggapnya merupakan salah satu masalah utama yang terjadi di Kemendikbud. “Untuk itu untuk Permendikbud nomor (viko)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here