IPO Anak Perusahaan BUMN Ditengah Rencana Holdingisasi

Centralnews CILEGON, Di tengah ramainya holdingisasi anak perusahaan BUMN, PT Krakatau Bandar Samudera (KBS), selaku anak perusahaan dari PT Krakatau Steel Tbk (KRAS) akan menjual sebagian saham nya ke publik melalui Initial Public Offering (IPO).

Dirut PT KBS, Tonno Sapoetro menceritakan kalau pelabuhan berplat merah itu memiliki nilai aset sebesar Rp 2,5 Triliun dengan tujuh dermaga dan 17 slot tempat sandar kapal yang berada di atas lahan seluas 98 hektare.

“Pra IPO bulan oktober selesai, pelaksanaan secepatnya. Kita sudah siap ini. Tapi berapa nilainya tergantung pemegang saham,” kata Tonno Sapoetro, Kamis (19/10/2017).

PT KBS selain melakukan bongkar muat material juga menjadi pelabuhan untuk pengiriman eksport import besi baja dari PT KS selaku perusahaan induk dan juga PT Krakatau-Posco yang notabene perusajaan patungan antara BUMN Indonesia dengan Korea Selatan.

Loading...

Dirinya pun mengajak para perusahaan yang bergerak di bidang jasa kepelabuhanan untuk tidak lagi bersaing di dalam negeri. Namun harus sudah melakukan persaingan sehat dengan pelabuhan luar negeri.

“Persaingan kita itu bukan lokal, tapi mancanegara. Jadi kita harus saling win-win. Kita juga punya sistem Pocis, Port Cigading Informasi Sistem,” jelasnya.

PT KBS sebagai anak perusahaan plat merah mengaku telah mendapatkan ijin konsesi selama 75 tahun sejak 14 november 2016 untuk juga melayani pelabuhan curah kering dan basah.

“sebagai pelabuhan umum, artinya sudah Badan Usaha Pelabuhan (BUP),” terangnya. (yandi/rifa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here