509.859 Obat Keras Disita Jajaran Polda Banten

509.859 Obat Keras Disita Jajaran Polda Banten
509.859 Obat Keras Disita Jajaran Polda Banten

Centralnews – Serang, (01/11/19) Sebanyak 509.859 butir, teridiri dari Tramadol 30.410 butir, hexcymer 458.784 butir, Trihexyphenidil 17.080 butir, obat kuning 762 butir dan obat polos 2.823 butir, di amankan oleh jajaran Polda Banten dengan tersangka berjumlah 36 orang.

“Ini obat daftar G dan kadaluarsa, ini obat berbahaya yang sudah tidak boleh digunakan lagi,” kata Ditresnarkoba Polda Banten, Kombes Yohanes Hernowo, dalam konferensi di Mapolda Banten, Jumat (01/11/19).

Menurut Hernowo, jika obat-obata itu digunakan secara terus menerus oleh penggunanya, bisa merusak jaringan otak, mengganggu kesehatan tubuh hingga menyebabkan kematian.

Karenanya para pelaku dijerat Pasal 196, Pasal 197 dan Pasal 198 Undang-undang RI nomor 36 tentang Kesehatan, dengan ancaman 10 tahun kurungan penjara.

509.859 Obat Keras Disita Jajaran Polda Banten

“Kalau selama saya bertugas memang belum ditemukaj korban meninggal, tapi bisa menyebabkan kematian. Pelaku menjualnya dalam bentuk paketan, satu paket berisi tiga sampai lima butir yang dijual Rp 20 ribu per paket nya,” terangnya.

Loading...

Pengedar obat keras daftar G yang sudah ditarik dari peredaran dan dilarang oleh BPOM itu tidak di edarkannke sembarang orang oleh pengedar. Pelaku hanya menjual kepada orang yang dikenal dan menjadi lengganan.

Pelaku mendapatkan obat-obatan keras itu dari bandar besar yang ada di Jakarta. Kemudian mereka edarkan di wilayah Banten. Modusnya, pelaku juga membuka toko kosmetik dan toko kelontong, namun mereka juga menjual obat-obatan keras tersebut.

“Pembeli dan penjual biasanya sudah saling kenal, karena kalau belum kenal enggak mau di jual. Pembeli biasanya pelajar. Bandar besar nya dari Jakarta, dari Banten tidak ada, tapi tetap kita cari bandar besarnya. Jualnya ada di toko kosmetik. Transaksinya sembunyi-sembunyi, karena obat terlarang kan ini,” jelasnya.(Yandhie/Ryd)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here