BPOM Sita 172.532 Obat Keras di Kabupaten Tangerang

BPOM Sita 172.532 Obat Keras di Kabupaten Tangerang
BPOM Sita 172.532 Obat Keras di Kabupaten Tangerang

Centralnews – Tangerang, Peredaran obat keras diungkap tim gabungan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), Korwas PPNS Bareskrim Polri, dan Polsek Teluknaga. Sebanyak 172.532 obat keras itu diamankan dari empat titik di Kabupaten Tangerang.

Empat titik itu berupa tiga toko kosmetik dan sebuah rumah yang disulap menjadi gudang penyimpanan obat keras. Toko kosmetik itu berada di pusat perbelanjaan Bandara City Mall, toko kosmetik di Jalan Kosambi Barat, Kelurahan Kosambi Barat, dan Jalan Selembaran Raya. Sedangkan gudang berada di Jalan Kosambi Barat, Kelurahan Kosambi Barat, Kacamatan Kosambi.

Kepala BPOM RI Penny K Lukito mengatakan, 172.532 lempeng obat keras berbagai jenis itu dijual bebas sehingga kerap disalahgunakan. “Modus pelaku menjual obat-obat tertentu yang sering disalahgunakan secara terselubung, dengan kamuflase sebagai toko kosmetik,” katanya, dilansir dari radarbanten.co.id, Selasa (04/12/19).


Dijelaskan Penny, penggerebekan itu usai dilakukan pemantauan selama satu bulan. Berdasarkan penyelidikan, pelaku yang berjumlah 20 orang itu kerap mendistribusikan obat-obatan tersebut ke berbagai toko kosmetik di wilayah Kosambi dan Teluknaga. Ratusan ribu obat keras itu berjenis Tramadol, Hexymer, golongan psikotropika, dan obat tradisional yang mengandung bahan kimia obat (BKO). “Toko-toko obat dan toko kosmetik tersebut mendapat omzet hingga belasan juta rupiah per hari,” ungkapnya.

Pelaku telah dilaporkan ke aparat kepolisian. Mereka terancam dijerat Pasal 197 dan 198 UU No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Ancamannya, 15 tahun penjara dan denda Rp1,5 miliar. “Tersangka sudah ada juga dan sudah dilimpahkan untuk ditindaklanjuti. Tapi yang terpenting bagi BPOM adalah menelusuri lebih jauh lagi ke hulu yang memproduksi,” pungkasnya.

Loading...

Direktur Penyidikan BPOM Teguh mengungkapkan, peredaran obat keras itu tercium usai warga melaporkan dugaan adanya toko kosmetik yang dijadikan tempat menjual tramadol. “Itu dijual murah di sini dan mereka warga, obat yang kami amankan kalau dirupiahkan bisa mencapai Rp270,4 juta ,” katanya.

Diakui Teguh, 20 orang pengedar obat keras tersebut masih berstatus saksi. Mereka telah dimintai keterangan. “Semua sudah kami periksa, kami akan dalami lagi. Kami sudah cek toko kosmetiknya tidak memiliki izin, kalaupun ada izinnya juga tetap bermasalah karena mereka menjual obat di toko kosmetik,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Obat- obat ilegal yang disita Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM) dari salah satu toko kosmetik memiliki dampak negatif bagi tubuh. Kepala BPOM, Penny Lukito menjelaskan, dampaknya bisa menimbulkan efek halusinasi bagi pengguna. Efek tersebut ditimbulkan dari obat trihexiphenydyl dan hexymer yang merupakan golongan psikotropika. “Ini bisa seperti fly, halusinasi,” ujar (Ryd)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here